Warga Padalarang Berikan Kesaksian Baru, Galian SKTM Diduga Asal-asalan, Seret nama PT Pamor dan PT UKM

- Penulis

Saturday, 15 October 2022 - 14:01 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Related Posts
Galian kabel SKTM di jalan Padalarang tepat  depan Ramayana diduga asal asalan (foto: Abdul)

Bandung Barat, SekitarKita.Net,- Galian SKTM (Saluran Kabel Tegangan Menengah) yang berada di sepanjang Jalan Raya Padalarang, Kabupaten Bandung Barat (KBB) kerap menjadi sumber kecelakaan. Hingga beberapa kendaraan truk besar terperosok.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Pemasangan kabel SKTM yang dikerjakan oleh PT Pamor dan PT UKM mandiri di sepanjang jalan raya Padalarang tersebut, diduga asal-asalan (kurang serius).

Nunung warga Kampung Cikuray, Desa Kertamulya, Kecamatan Padalarang, KBB memberikan kesaksian baru, bahwa galian kabel tersebut kerap menjadi sumber kecelakaan bahkan dikabarkan sempat memakan korban jiwa.

“Bekas galian ini kayanya asal-asalan, kejadian kurang lebih beberapa bulan lalu saya lupa, ada beberapa mobil truk terperosok disini, bukan sekali dua kali bahkan didepan bengkel tambal ban terlibat kecelakaan hingga pemotor dikabarkan meninggal dunia, itu kata orang-orang yang menyaksikan,” katanya saat ditemui ekslusif. Sabtu (15/10/2022).

Ia menjelaskan, dugaan kecelakaan itu disebabkan bekas galian kabel kurangnya perhitungan matang, pasalnya terdapat lubang di hampir setiap titik meskipun sudah dilakukan perbaikan.

“Galian sepanjang jalan mulai dari depan Ramayana hingga kota baru warga pengendara juga bilang kondisi ini sangat miris, dan ketika kena lubang saat hujan pengendara tidak melihat ada galian,” tegasnya.

Ia menjelaskan lebih jauh, dikabarkan dalam kecelakaan maut itu, pemotor posisi arus lalulintas padat, kata Enung, artinya pemotor mengendarai dengan kecepatan rendah.

Baca Juga:  Viral, Polisi Selidiki Motif OTK Bacok Seorang Pemuda di Kota Bekasi

“Padahal lagi macet mungkin tidak melihat pas hujan, karena galian itu kurang datar dan pengendara itu jatuh, ini sudah keliatan lubang lagi padahal baru di perbaiki kurang lebih satu bulan lalu dan itu ada galian baru cuman belum dirapihkan,” tuturnya kembali.

Sementara itu, hal yang sama dikatakan, Garda Manggala Garuda Putih DPC KBB, Handi, ia mengungkapkan, dalam proyek galian kabel tersebut diduga asal-asalan. 

“Berdasarkan pemantauan rekan-rekan Manggala di wilayah Padalarang, galian kabel yang dikerjakan PT Pamor dan PT UKM Mandiri itu asal asalan, disini sering tejadi insiden kecelakaan yang diduga lalai dalam pengerjaannya,” kata Handi.

Ia menyebut, dalam penggalian kabel tanahnya diangkut menggunakan mobil pick up, saat perataan kurang padat.

“Jadi ketika bekas tanah itu digali di angkat pakai mobil kol bak, otomatis tanahnya berkurang untuk perataan, ketika di tutup aspal otomatis tanahnya amblas dan itu yang menjadi penyebab banyaknya mobil truk yang terperosok,” tuturnya.

Pihaknya akan melakukan langkah dengan memanggil dua perusahaan tersebut dan untuk selanjutnya akan melakukan audensi bersama DPRD KBB.

“Sebagai kontrol sosial, kami akan mengawal pembangunan di Bandung Barat khususnya, jangan sampai pembangunan yang berpotensi membangun justru merugikan banyak pihak karena kurangnya pematangan konsep, kami akan melaksanakan audensi dengan beberapa dinas dan DPRD KBB,” pungkasnya.

Berdasarkan pantauan dilokasi Sabtu (15/10/2022) siang, sepanjang jalur Padalarang terdapat beberapa titik galian tanah yang belum ada perataan (alias berantakan).

Diketahui pengerjaan tersebut dilakukan oleh dua perusahaan besar PT Mamor dan PT UKM Mandiri. Namun saat disambangi tim belum bisa menemukan keterangan dari salah satu perusahaan tersebut.

Reporter: Yuda Permana

Editor: Abdul Kholilulloh

Baca Juga:  Kepala Dinas Perikanan dan Peternakan Jarang Ngantor, DPD Bapera KBB: Kemana ini

copyright by Sekitar Kita

Berita Terkait

Pesan menohok Pj Bupati Ade Zakir di momen HUT KBB ke-17
Pria yang nekat lompat dari Jembatan Citarum Perbatasan KBB-Cianjur, ternyata ODGJ
Diduga Takut Disembelih, Anak Domba Kurban Kabur serta Nekat Naik ke Atap Rumah Warga
Diduga Bunuh Diri! Seorang Pria Nekat Lompat dari Jembatan Citarum di Perbatasan KBB-Cianjur
Ambisius, dugaan peredaran obat Tramadol di Kabupaten Bekasi kian marak
Hari ke 2 Iduladha, Kemenag Karawang sebelih 7 ekor sapi dan 8 kambing
Viral, saat hendak disembelih, domba di Cianjur manjat genting
Momen Iduladha, Pemdes Mulyasari Karawang sembelih 13 sapi dan 31 ekor kambing
Berita ini 8 kali dibaca

Berita Terkait

Wednesday, 19 June 2024 - 11:52 WIB

Pesan menohok Pj Bupati Ade Zakir di momen HUT KBB ke-17

Wednesday, 19 June 2024 - 11:50 WIB

Pria yang nekat lompat dari Jembatan Citarum Perbatasan KBB-Cianjur, ternyata ODGJ

Wednesday, 19 June 2024 - 08:56 WIB

Diduga Takut Disembelih, Anak Domba Kurban Kabur serta Nekat Naik ke Atap Rumah Warga

Wednesday, 19 June 2024 - 08:32 WIB

Diduga Bunuh Diri! Seorang Pria Nekat Lompat dari Jembatan Citarum di Perbatasan KBB-Cianjur

Wednesday, 19 June 2024 - 01:40 WIB

Ambisius, dugaan peredaran obat Tramadol di Kabupaten Bekasi kian marak

Tuesday, 18 June 2024 - 19:39 WIB

Hari ke 2 Iduladha, Kemenag Karawang sebelih 7 ekor sapi dan 8 kambing

Tuesday, 18 June 2024 - 06:34 WIB

Viral, saat hendak disembelih, domba di Cianjur manjat genting

Monday, 17 June 2024 - 22:46 WIB

Momen Iduladha, Pemdes Mulyasari Karawang sembelih 13 sapi dan 31 ekor kambing

Berita Terbaru

Bandung Barat

Pesan menohok Pj Bupati Ade Zakir di momen HUT KBB ke-17

Wednesday, 19 Jun 2024 - 11:52 WIB